Secangkir kopi LKMUB

Secangkir kopi LKMUB
Disebuah kafet tempat saya biasa nongkrong ditemani secangkir kopi dan teman-teman disekitar saya, muncul sebuah diskusi kecil tentang kopi.
Pakdhe kok sampeyan ini masih aja disini ?” kata seorang kawan kepada saya beberapa hari belakangan ini. “kok ya masih saja kuat ngancani arek-arek saiki guyonan politik kecil-kecilan di kampus ?” tambahnya. “wah.. jangan-jangan sampeyan pingin jadi anggota dewan teknik ya ? Ato.. malah pengen jadi dekan ? “ ujar mereka menambahkan sambil menggoda.
Saya hanya tersenyum simpul ketika mereka menanyakan hal tersebut. Berhubung saya juga suka guyon maka jawab saya lebih enak lagi..
Anu bos.. saya ini khan gak lulus-lulus kuliahnya.. sampai banting setir ganti NIM juga gak lulus-lulus sekolahnya.. makanya.. mungkin dengan saya menguatkan diri disini dan kemudian tetep disini terus.. siapa tau.. ini siapa tahu lho ya.. tiba-tiba ada lowongan jadi rektor di universitas ini dan kemudian saya bisa mencalonkan diri untuk kemudian lulus.
Jawaban saya belum selesai, dan tawapun menjawab kalimat itu..
Menjadi mahasiswa itu repot. Kalo gak repot kuliah dengan matakuliah yang makin tidak mengajarkan kita menjadi orang dengan definisi orang seutuhnya, maka matakuliah hanyalah menambah beban hidup yang diluar sana makin besar saja tanpa beban hidup.
Menjadi tidak mahasiswa juga repot. Lha wong syarat nglamar kerja aja musti lulus S1 dan gossipnya klo mo nglamar jadi presiden di negeri ini juga kudu S1. Apalagi kalo ternyata nglamar anaknya orang juga butuh ijasah. Mungkin benar kata teman saya bahwa untuk ijab sah diperlukan ijasah.
Menjadi dosen juga repot kayaknya. Dengan gaji yang pas-pasan (pas untuk kreditan sepeda motor, dan semoga dengan BHMN pas untuk bisa nyicil mobil), ternyata ilmu yang diajarkan ke mahasiswa hanyalah menjadi beban moral bagi sang pendidik. Kalo diajarkan bener-bener, maka mayoritas mahasiswa bakal tidak lulus. Jika tidak diajarkan dengan bener, maka sekian ilmu akan mati di kelak kemudian hari.
Menjadi ketua himpunan, ketua angkatan bahkan anggota dewan teknikpun pun juga sama. Ada BHMN disuruh ngurus, ada tawuran ospek, dieret-eret. Ada teguran dari bapaknya soal masuk LKMUB atau tidak, juga diuring-uring. Mau masuk dimarahin senior. Gak masuk.. eh.. takut ndak dikasih duit kegiatan.
Pakdhe, apa teknik harus masuk ke LKMUB ? Nanti kalo ndak masuk, apa ada duit kegiatan dari dekanat atau rektorat ?” tanya seorang kawan di sela-sela saya nyruput kopi di kafetaria. Setelah saya meletakkan gelas kopi itu di kafe, saya mencoba menjawab “Anu.. anda ini suka kopi enggak ?
Suka..
Seneng ngopie disini ?
wah.. yo seneng pakdhe, lha wong yang lewat manis-manis.. he.. he.. he.
Padahal kopi disini mbayar lho ya..? Ndak gratis.” ujar saya
Lho iya gak apa-apa tho. Namanya juga ngopie di kafet.” Katanya.
Nah.. Kalo suatu saat ada larangan ngopi di kafet ini, apa kemudian sampeyan bakal ndak nongkrong disini untuk ngeliat ciptaanNya yang cakep-cakep itu ?” tanya saya.
wah.. ya.. klo kafet di tutup, khan masih bisa nongkrong di parkiran untuk ngeliat yang lewat..
Kalo begitu, anda gak butuh sebenarnya dengan keberadaan kopi ini. Ibaratnya kopi ini hanyalah suplemen dari kebutuhan nongkrong. Kepentingan utamanya jelas. Nongkrong. Bahkan larangan minum kopi tidak membuat anda meninggalkan kebiasaan anda ndeprok trus ndelok arek-arek sing liwat. Sama dengan lembaga mahasiswa. Dana kegiatan itu cuman suplemen nongkrong anda. Misalkan ndak ada dana, maka silahkan setiap ada kegiatan anda nyuruh yang datang bawa camilan sendiri-sendiri. Kalo perlu bawa sound system sendiri, bawa gitar sendiri, bawa panggung sendiri dan nyanyi sendiri. Malah itu yang lebih baik. Bukankah mandiri itu salah satu bentuk dari wirausaha ? Bukankah independensi adalah bentuk merdeka yang sejati ?” ujar saya nyerocos.
lho.. pakdhe, lha kalo kegiatan kecil-kecil gitu mungkin masih bisa. Gimana dengan kegiatan besar ? Ospek misalnya ? apa ya harus pakai duit sendiri ? Khan mahal..” jawab teman saya itu ndak mau kalah.
ya.. brarti ndak perlu ada ospek tho ? Minimal anda tidak ikut serta dalam arisan menghabiskan duitnya orang tua mahasiswa. Yang entah untuk apa duit sebesar itu dikeluarkan. Minimal dana ospek sudah ndak usah dikeluarkan oleh orang tua, ketika biaya SPP sudah terlalu tinggi bagi mereka. Minimal anda mengurangi beban hidup orang tua adek-adek anda.
Yang jelas.. inti dari kegiatan itu bukan seberapa besar dana yang dikeluarkan atau bahkan seberapa besar kerugian sebuah kegiatan itu ada. Tapi seberapa manfaat bagi masyarakat kita. Kalo cuma mau seneng-seneng aja kok ya pengennya mahal. Apa gara-gara sekolah mahal terus seneng-senengnya juga mahal ? Wah.. yo kalo semua mahal, ntar harga kopi jadi mahal, wah saya tak bawa kopi sendiri aja dari rumah, dimasukkan termos trus dibawa wira-wiri kayak jaman Taman Kanak-kanak dulu aja. He3x…” ujar saya menutup diskusi sambil mbayar secangkir kopi yang harganya masih murah dan semoga tetap murah meskipun harga-harga menjadi mahal.
Media Malang, 25 mei 2007
Sebelum acara talk show “Apakah teknik kembali ke LKMUB”

...terbaca 50 kali...